disnaker.kotatasik@gmail.com Telepon/Fax : (0265) 313997
Jepang Minati Tenaga Kerja dan Industri Kreatif Tasikmalaya
12/07/2018
0
Perwakilan Jepang menerima sendal Terumpah ciri khas Tasikmalaya yang diberikan oleh Wakil Wali Kota Tasikmalaya saat berkunjung ke Bale Kota Tasik, Selasa, (10/7/2018) siang. (KOMPAS. com / IRWAN NUGRAHA)

TASIKMALAYA, KOMPAS.comm – Pemerintah Kota Tasikmalaya dikunjungi pihak perwakilan Jepang untuk bekerja sama tentang pengiriman tenaga kerja dan pemasaran hasil industri kreatif dari Tasikmalaya ke Jepang, Selasa (10/7/2018).

Pihak Jepang tertarik dengan kualitas tenaga kerja asal Tasikmalaya, serta dengan hasil industri rumahan seperti bordir dan sandal tradisional ciri khas Tasikmalaya “Tarumpah”.

“Jepang datang ke sini untuk mempertanyakan tenaga kerja yang dibutuhkan oleh Jepang. Selain itu, pihak Jepang pun tertarik dengan kerja sama lain seperti hasil industri kreatif di Kota Tasikmalaya,” jelas Wakil Wali Kota Tasikmalaya Muhammad Yusuf seusai menerima perwakilan Jepang di Bale Kota Tasikmalaya, Selasa siang.

Yusuf menambahkan, dengan kesempatan kerja sama ini pihaknya akan fokus menyiapkan tenaga kerja terampil yang dibutuhkan selama ini.

Pihaknya pun melalui dinas terakit nantinya akan melakukan seleksi untuk menghasilkan tenaga kerja ahli handal yang dibutuhkan oleh perusahaan-perusahaan di Jepang.

“Sebelumnya, kami pun telah mengirimkan tenaga ahli seperti para perawat atau tenaga kesehatan asal Tasikmalaya ke Jerman dan Malaysia. Nah, sekarang Jepang pun meminta untuk dikirim dan bekerja sama. Juga, tadi pihak Jepang sangat menyukai hasil kreatif asal kota Tasikmalaya seperti sendal Terumpah,” ungkap Yusuf.

Melalui program pengiriman tenaga ahli ke luar negeri, kata Yusuf, pemerintah daerah pun diharapkan mampu mengurangi angka pengangguran di wilayahnya.

Sehingga, kesempatan para tenaga ahli yang berusia muda dan belum bekerja akan mendapatkan kesempatan di Jepang sebagai pegawai profesional dengan standar gaji luar negeri.

“Selama ini tenaga kerja ahli perawat asal Tasikmalaya sangat disukai kualitas kerjanya di luar negeri,” ungkap dia.

Selain kedua hal kerjasama tersebut, pihak Jepang pun menyanggupi tentang industri wisata di wilayah Priangan Timur, Jawa Barat.

Mereka pun mengaku tertarik untuk bekerja sama kepariwisataan dan mempromosikan wisata Tasikmalaya di Jepang. “Wisata juga tadi ditanyakan untuk dipromosikan di Jepang,” ungkapnya.

Sementara itu, Kiyotaka Ayama, perwakilan dari Jepang melalui sebuah perusahaan agensi mengaku tertarik dengan potensi sumberdaya manusia dan industri kreatif yang ada di Kota Tasikmalaya.

Pihaknya pun bersama rombongannya sengaja datang ke Tasikmalaya untuk melakukan kerja sama secara formal.

“Kami sengaja datang ke sini untuk melakukan MoU secara formal tentang kerja sama dengan Pemerintah Kota Tasikmalaya,” singkatnya seusai bertemu bersama Wakil Wali Kota Tasikmalaya dan pejabat pemerintah daerah setempat lainnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Jepang Minati Tenaga Kerja dan Industri Kreatif Tasikmalaya”, https://regional.kompas.com/read/2018/07/10/15315801/jepang-minati-tenaga-kerja-dan-industri-kreatif-tasikmalaya.
Penulis : Kontributor Tasikmalaya, Irwan Nugraha
Editor : Aprillia Ika

Leave a Reply